Tanpa terasa ternyata ini menjadi tahun ke-6 saya mudik (lebaran-red) Jogja-Jakarta. Kalau tahun lalu saya dibersamai oleh 5 teman yang janjian pulang bareng, tahun ini agak berbeda. Saya pulang sendiri. Ya, secara memang hampir semua generasi di angkatan saya sudah pada lulus, atau kalaupun ada yang belum biasanya mereka pulang lebih awal ataupun lebih akhir.

Sekalipun sendiri, bukan berarti mudik kali ini tanpa cerita menarik. Kalau tahun lalu saya dan teman-teman punya cerita unik digoda banci, tahun ini (2012) syukurlah tidak terulang cerita yang sama, sejujurnya saya termasuk yang agak phobia kalau ketemu banci, apalagi banci tekewer-kewer (siapapun yang sering ngelaju Jogja-Jakarta/sebaliknya naik KA Ekonomi tentu sudah hafal sosok banci mahzab ini).

Baiklah, tanpa berbasa-basi lagi, saya akan cerita semuanya dari awal. Begini ceritanya…

Siang itu, tepatnya tanggal 12 Agustus, saya meminjam motor teman menuju stasiun Lempuyangan Yogyakarta. Sempat panik juga, karena kabar burung dari beberapa orang bilang tiket KA Ekonomi tanggal 15 sudah habis. Saya memang sengaja memilih KA Ekonomi karena beberapa keunggulannya. Pertama, karena harganya yang sangat ekonomis, yakni Rp35.000. Kedua, Fasilitasnya tidak jauh berbeda dengan KA Bisnis sekelas Fajar Utama ataupun Senja Utama yang harganya Rp150.000 an, bedanya cuma pada letak tempat duduk.Apalagi, sekarang pelayanan PT KAI untuk kelas Ekonomi ini benar-benar mantap, Sob. Sekarang udah kagak ada lagi penumpang yang berdiri, apalagi desak-desakan. Selain itu, tingkat keamanan di KA Ekonomi pun sudah diperketat banget sekarang. Pengamen yang kelihatan rada berandal dan urakan gitu udah kagak boleh masuk. Kalaupun ada yang masuk, pengamen-pengamen yang keren dan enak di dengar suaranya.

Di KA Ekonomi kursi penumpang saling berhadapan dengan kursi kanan 2-2 & kiri 3-3, sedangkan di KA Bisnis menghadap ke arah lokomotif semua (arah depan) dengan kursi kanan 2 dan kursi kiri 2. Keunggulan ketiga, di KA Ekonomi ini siapapun akan terlihat sama, gak peduli ente ganteng, cantik, bule, negro, tua, muda, kaya, miskin, karena disini yang kaya pun akan tetep aje kelihatan sederhana (cuma bayar Rp35.000, Sob). Sehingga satu sama lain tidak ada saling sungkan untuk bertegur sapa, yang cantik bisa ngobrol dengan yang kurang cantik/ganteng, yang nenek-nenek bisa mengobrol lepas dengan yang muda belia. Begitupun yang kelihatan tajir bisa canda lepas dengan yang pakaiannya seadanya.

Ya, begitulah! Pengalaman saya, dari sekian puluh kali naik KA Ekonomi selalu saja mendapatkan teman baru dari berbagai latar belakang di KA ini. Silaturahim itu penting Sob. Apalagi buat ente-ente yang bertittle wirausahawan, silaturahim bisa mancing rezeki tuh. Minimal bermula dari pertanyaan, “Asli Jogja? Kuliah? Atau kerja di Jogja?” nah dari situ ente bisa paparin deh usaha ente. Bisa jadi ajang promo gratisan Sob. Kagak perlu nempel poster, nyebarin leaflet/pamflet, apalagi pasang baliho disudut-sudut jalan. Intinya, salah satu manfaat silaturahim adalah meminimalisir promotion cost. Hehehe…

Oke, balik lagi ke cerita awal…

Hmm… melihat antrian yang sudah mengular, saya makin ragu bisa pulang tanggal 15. Akhirnya di form reservasi tiket, saya undur satu hari jadi tanggal 16. Setelah lama mengantri, dan sempat mati gaya saking lamanya, alhasil sampailah saya ke bibir mulut loket. Disana telah menunggu mbak-mbak penjaga loket yang “terkesan” kurang ramah.

Tanggal 16-nya sudah habis, Mas..” Kata si Mbak Loket “Adanya tanggal berapa?” tanyaku

“15, 17, 18, 19…”

“Yaudah tanggal 15 aja deh”

Hmmm… ternyata kabar burung itu memang sekedar kabar burung. Kabar yang berkicau sesuai siapa yang punya sayap. Tidak bisa dipercaya!

Alhamdulillah, jadwal pulang sesuai rencana. Tanggal 15 ini dipilih bukan karena paling ideal sebenarnya, melainkan karena menurut jadwal kakak saya beserta suaminya, yang tadinya mau mudik ke Solo, katanya mau mampir dulu ke Jogja. Wah, niat awal mau minta ditraktir wisata kuliner tapi akhirnya kandas lantaran keduanya mengundur jadwal pulang jadi tanggal 16 Agustus. Yah, kagak jadi makan di Gadjah Wong Resto dah… 😦

15 Agustus 2012 Semua sudah siap. Pakaian pribadi sudah dimasukan, kado untuk Enyak, Babe, dan My Grandmother pun sudah masuk ke dalam tas kesayanganku, yang notabene hadiah ultah dari seorang teman. Pakaian kotor pun sudah diserahkan kepada ahlinya (Mbah Laundry). Hmm… Si Unyil (laptop kecilku) pun sudah masuk.

Alhamdulillah ada teman baik hati yang mau nganter ke stasiun. Beliau ini teman seperjuangan saya sejak 2006 dulu hingga detik ini. Rizki “Aliet” namanya, dia ini hebat Sob. CEO-nya RnB Organizer. Ente bisa klik usahanya di http://www.RnbOrganizer.com + RnbWeb.com.

Singkat cerita, sampai juga di stasiun Lempuyangan. Shalat Ashar berjama’ah dulu. Setelah itu mencoba mencari kursi kosong. Alhamdulillah dapet. Sambil menunggu si Progo lansir di rel-nya saya isi dengan tilawah Qur’an. Waktu pun menunjukkan pukul 16.25, sekitar 20 menitan lagi kereta berangkat. Bersama dua orang kenalan disamping kursi, saya pun melangkah menuju KA Ekonomi Progo.

Ting tong… langsung ketemu gerbong 6. Sekarang tinggal cari kursi no 15 C. Alhamdulillah ketemu juga. Sob, bukan kebetulan ane sebangku sama seorang ibu paruh baya, seorang anak SMA kelas 3 (anak sanga ibu paruh baya), di depannya ada seorang anak muda seusia saya asli Bogor, dan dua orang mahasiswa semester 5 asli Ternate. Tadinya sempet kaku Sob suasananya, tapi lama-kelamaan setelah saya mulai berkicau, jadi deh itu bangku yang paling sering cekikikan. Ada-ada saja yang kami bahas. Mulai dari Si Mahasiswa Ternate 1 yang nggak habis-habisnya tanya all about pemandangan di kaca jendela, sekalipun udah kagak kelihatan karena malam. Alhasil ujung-ujungnya malah ngobrolin jenis-jenis warna hitam. Kemudian ada juga ulah Si Mahasiswa Ternate 2 yang kagak bisa diem, bawaannya jalan-jalan & foto-foto melulu, sampe-sampe ane suruh aja dia foto-foto ma masinis, alhasil tak ada masinis, petugas keamanan pun jadi. Jadi juga tuh anak foto ma petugas keamanan. Untung fotonya kagak bergaya ala chibi…chibi…chibi… uh… uh… uh… (Cherrybell-red), kalau sampai bergaya gitu mungkin kisah mudik tahun ini akan lebih menggelikan ketimbang kisah digodain bencong seperti halnya mudik tahun lalu.

Saya dan si Pemuda Bogor malah keasikan godain nenek-nenek di bangku seberang. Nah, untuk yang ini mulanya dari Si Pemuda Bogor yang kepincut sama anak si ibu yang ada di bangku sebelah, tepatnya diseberang Saya. Saya akui nih anak emang bening bener Sob. Tadinya, saya kagak sengaja ngelihatnya. Tapi mumpung baru satu kali tatapan (karena setau ane tatapan pertama itu anugerah, selanjutnya bisikan syaitan) saya pantengin dah tuh mata ampe bermenit-menit, tapi sayang Sob, itu anak usianya baru 4 tahunan. Hahaha…

Intinya, si nenek-nenek seberang ngerasa cemburu kali ye karena kagak diperhatiin. ama dua cowok keren kayak kami. Hahaha… (Keren dari ujung Monas). Berhubung gak bisa menaklukan hati si anak ibu yang diseberang kami, akhirnya malah jadi godain si nenek-nenek deh. Banting setir, Sob…

Sepanjang perjalanan, kami asik berkicau. Ada yang melawak, ada pula yang curhat. Seperti halnya ibu disamping saya. Ibu yang berangkat bersama anak tertuanya ini (kelas 3 SMA) pun bercerita tentang rumah tangganya yang kurang harmonis, Sob. Suasana riang berubah menjadi dramatis. Mirip banget kayak di sinetron-sinetron. Si Mahasiswa Ternate 1 yang wajahnya agak garang, tubuhnya gempal kekar, dan tinggi aja sampai termehek-mehek mendengar cerita sang ibu. Saya serba salah, disatu sisi ikut prihatin dengan cerita si Ibu, disisi lain pengen cekikikan melihat ekspresi wajah Si Mahasiswa Ternate 1.

Suasana dramatis itu baru selesai ketika ada tukang batik menghinggapi kami. Penjual yang satu ini, sempet ane suruh ikut audisi OVJ, Sob, lantaran kocak banget orangnya. Dan lawakannya makin mengocok perut ketika saya timpali. Makin menjadi-jadi deh suasana di kursi 14ABC-15ABC + 14DE-15DE. Si nenek dan kubu seberang pun ikut-ikutan ngelawak melihat suasana riang kala itu.

Tanpa terasa waktu pun berlalu. Stasiun demi stasiun terlewati. Tibalah kami di stasiun Jatinegara. Seluruh rombongan sebangku saya pun turun. Sebelum turun saya sempatkan berjabat tangan mereka. “Besok kita main lagi ya…”

Sedih sih enggak, tapi ada rasa yang berbeda saja. Perjalanan malam itu benar-benar berwarna dan bercitarasa rakyat apa adanya. Ya, inilah salah satu alasan mengapa saya sangat suka naik KA Ekonomi. Tidak ada kesombongan disini. Tidak ada yang pamer ini itu. Tidak ada yang merasa jadi guru dan murid. Semua orang memposisikan diri sama. Sama-sama rakyat jelata. Berbeda hal ketika saya naik KA Eksekutif, Pesawat, bahkan KA Bisnis sekalipun. Disana masih ada ruang pemisah, entah itu berupa strata sosial, harta, ataupun tingkat ketampanan/kecantikan wajah.

Ya, inilah cerita singkat perjalan mudik 6.0 saya. Cerita mudik yang boleh jadi tidak akan terulang ditahun-tahun berikutnya. Semoga bermanfaat.

Advertisements